Blaka Suta – Kumpulan artikel dan tulisan berbahasa ngapak !


Sebagai orang yang berasal dari Plat R atau daerah ngapak, saya selalu seneng untuk berbicara dalam bahasa ngapak. Tetapi aku harus menyesuaikan dengan kondisi, kalau-kalau lawan bicara atau orang yang saya ajak ngobrol itu nggak ngerti apa yang saya ucapkan.

Karena bahasa ngapak, walaupun itu masih dalam bahasa jawa sebagai asal, tetapi orang jawa wilayah lain menjadi nggak ngerti dengan bahasa ngapak. Dan disitulah istimewanya, bahasa ngapak menjadi lain dan ekslusif. Orang ngapak bisa mengerti bahasa jawa daerah manapun, tetapi sebaliknya orang walau dari jawa belum tentu ngerti bahasa ngapak.

248780_2118980621093_1443104104_32453190_2313253_n

Bahasa ngapak itu tersebar tersebar mulai dari arah timur ke baat itu sebaian wonosobo, banjarnegara, purbalingga, banyumas, bumiayu, mayoritas cilacap, sebagian majenang. Kalau tegal atau brebes dan sebagian cirebon menurutku bukan ngapak, karena sudah memiliki dialek dan logat serta kosa kata sendiri yang sudah berbeda dengan bahasa ngapak yang aslinya. Tetapi banyak orang yang menganggap tegal atau brebes itu termasuk bahasa ngapak.

Berikut ini resume dari tulisan-tulisanku yang mengunakan bahasa ngapak dalam website ini:

Jadi di halaman ini bisa aku jadikan kemudahan untuk aku nanti sewaktu-waktu mencari tulisan yang berbahasa ngapak. Atau jika ada diantara para pembaca yang mencari juga mudah menemukanya.

Bruwun Godong Sho – Memetik Daun Melinjo Muda


Esuk-esuk mandan bingung arep njangan apa nggo wong ngumah. Soale wingi sore ora kober tuku janganan meng warung, dadine siki esuk-esuk ora ana sing arep diolah. Sing jelase ngko jam tengah pitu, bocahan pada mangkat sekolah. Ramane ya mangkat macul meng sawah. Yaaa kurang lewieh kaya kue lah kedadean sing sering dialami nek urip nang desa. Apa maning ndesane nang pencrit nggunung kaya nggonku. Adoh warung, adoh pasar.

Untunge, nek urip nang ndesa kaya kie, ora kurang reka nek arep mangan. Gari lunga sedela meng kebon, nggolet sing kira-kira kena diolah. Yaa kue carane, apa baen sing enak dipangan ya gawa bali trus di olah. Contone kie siji, godong mlinjo sing esih nom utawa nek nang daeraeh nyong jenengane godong sho. Kaya kie wujude:

ahsanfile-daun-melinjo-muda-a

Nadyan siki jerene esih mangsa ketiga, agi langka banyu, tapi wit mlinjo tetep ngetokna pupuse. Dadi kie jan bener-bener rejeki sekan Allah SWT nggo wong ndesa men masalah mangan yaa ora bingung. Lanjutkan membaca “Bruwun Godong Sho – Memetik Daun Melinjo Muda”

Cerita Anak SD Mandi Disungai – Nggak Pakai Baju – Nggak Pakai Malu !


Itulah saya bersama kawan-kawan SD dulu. Salah satu aktivitas kalau libur sekolah adalah bermain di alas yang jauh dari rumah. Entah cuma bermain, sambil repek atau ngarit, biasanya ada acara kunclungan atau berenang di sungai di kedung atau lubuk yang dalam. Seperti yang dulu pernah aku ceritakan sebelumnya, jangan bayangin kondisinya itu kayak jaman sekarang. Lingkungan alamnya masih sangat asri dan anak-anak sejamanku belum terkontaminasi sama hal-hal pornografi.

ahsanfile-kedung-silumbung

Eh, foto di atas mungkin terlalu serem untuk mbayangin anak kecil berenang di situ. Kesannya airnya dalam banget dan terlalu liar. Tapi coba lihat foto sekitar jarak 50 meter dari kedung di atas Lanjutkan membaca “Cerita Anak SD Mandi Disungai – Nggak Pakai Baju – Nggak Pakai Malu !”

Serabi Pisang Banyumas – Pas banget buat jajan pagi !


Masih pagi, perut sudah laper, tapi belum pengin sarapan pagi ? Solusinya ya jajan makanan ringan yang cukup mengenyangkan. Tapiii kan pagi-pagi itu nggak lumrah kalau jajan. Kalau pagi-pagi itu ya lumrahnya sarapan pagi. Tapiii kadang ada kondisi yang pagi-pagi itu pasnya ngemil dulu. Nhaaa…. ini dia solusinya… “Serabi” baca “Se-Ra-Bi”.

ahsanfile-serabi-banyumas

Tau serabi kan ? Itu lho yang kaya gambar di atas, atau yang biasanya digulung pakai daun pisang ada banyak rasanya, misal coklat, nangka, kelapa, durian dan lainnya. Kalau gambar di atas itu serabi dari daerah banyumas, aku ambil dari fbnya mba titi. Makasih yaa mba…

Oke, kemudian postingan ini hanya cocok untuk yang tinggal di daerah sekitar pasar banyumas dan sekitarnya. Tempat lain aku nggak punya gambaran apakah ada di sana atau tidak… Lanjutkan membaca “Serabi Pisang Banyumas – Pas banget buat jajan pagi !”

Wit duwit-duwitan – Mengenang permainan masa kecil


Kemutan jaman cilik mbien, yaa kira-kira sedurunge kelas 3an SD lah. Aku salah siji grup dolan kuwe cah wadonan. Nhaa biasane nek dolanan kue nek ora pasar-pasaran ya masak-masakan. Nyong arep cerita sing dolanan pasar-pasaran utawa dolanan pura-pura dadi bakul nang pasar karo agi tuku beceran nang pasar.

Saben bocah biasane nyomot apa baen sing ana nang sekitar nggon dolanan. Mulai sekang runtah nganti sandal bodol be asik banget nggo dolanan. Biasane saben bocah nggawe lapak dewek-dewek trus nata kleang, ranting, suket karo apa baen lah carane nggo barang dagangane. Misale nyong gemien nata remukan godong jati nang nduwur godong dadap, kue carane dodol janganan. Nata godong pring garing carane kuwe iwak. Lemah diwadaih kaleng bekas kue carane beras… Nhaa saben bocah pokoke gawe kreasi dewek-dewek karo ngoceh dewek pamer sing agi digawe.

Bar kue nek wis ana sing merasa siap didol yang langgsung diumumna “kie daganganku wis dadi, sapa sing arep tuku ngeneh, ana jangan gandul, beras, lenga, klapa…. murah.. murah..” Trus liane pada ngrubung, teruss kaya kuwe gantian saben bocah…

Trus gole tuku dagangan kuwe ya udu karo duit, tapi karo duwit-duwitan sekang godong sing bunder. Mbien ana 3 jenis godong sing biasane dienggo nggo mbayar. Sing paling murah regane kue godong sliridia, nek kang imam mesti ngerti wite. Godonge bunder mandan ana lancipe trus mambune langu. Trus sing mandan larang sepetil maning kuwe godong angsana. Pada bundere karo godong sliridia tapi lewih kandel karo ora mambu langu.

Nhaa sing paling larang kuwe godong duit-duitan. Larang mergane kandel godonge karo gole nggolet biasane kudu menek wit sing duwur disit nembe ulih. Kaya kie wujude

Ngerti tanduran kuwe apa ora ?
Nek sing mbien cokan penekan wit-witan, yaa ngarah suluh apa kradakan nang kebone tanggane yang mestine ngerti tanduran kie. Urie nempel nang wit liane sing gede trus biasane nang nduwur.

Nek kemutan jaman mbien jan lucu pisan, kadang yang utang duit meng kanca liane, cara-carane kue agi ora due duit. Utawa limang lembar godong sliridia, diijolo godong duit-duitan selembar. Jaaannn nek dipikir-pikir lucu juga yah, tapi jan anu nyenengi pisan pokoke jaman cilik mbien…